HUBUNGAN AWAL AMERIKA SERIKAT DENGAN KUBA PRA KRISIS MISIL

          Belajar dari pengalaman selama perang saudara, Amerika Serikat berusaha untuk meluaskan pengaruhnya ke negara-negara di sekitarnya. Dengan memperluas pengaruhnya terhadap negara-negara di sekitarnya, otomatis Amerika Serikat memiliki sekutu bila negaranya diserang. Negara-negara di sekitarnya tidak akan menjadi “musuh dalam selimut,” seperti Mexico yang dikuasai Prancis saat terjadi perang saudara, dimana Amerika Serikat, dalam hal ini Union, takut Prancis akan ikut campur karena letaknya sangat dekat dengan Amerika Serikat.                                                                                                                                                       

           Kondisi jaman pada masa itu juga mendukung Amerika Serikat untuk meluaskan pengaruhnya, terutama pengaruh ekonominya. Saat itu, negara-negara Eropa berusaha untuk memperluas pengaruhnya dengan saling berebut menguasai negara-negara di Afrika dan menguasai perdagangan di Asia. Keinginan dari Amerika Serikat untuk memperluas pengaruh ke negara-negara sekitarnya juga diperkuat oleh angkatan lautnya yang merasa perlu minta tambahan dana untuk memperkuat armadanya yang nanti digunakan untuk menjaga keamanan ekonomi dan politik di negara-negara sekitar Amerika Serikat.                                                                                                                                                    

           Bila melihat kebelakang lagi, keinginan Amerika Serikat untuk memperluas pengaruh ke negara-negara sekitarnya adalah adanya pemikiran ‘Manifest Destiny” dan “City Upon a Hill”, dimana artinya Amerika Serikat harus menjadi panutan dan pemimpin bagi masarakat sekitarnya. Kedua doktrin ini dijadikan sebagai alasan Amerika Serikat melakukan perluasan pengaruh dan pembenaran terhadap hak dan kewajiban Amerika Serikat memperluas pengaruh dan kebudayaannya di benua Amerika, Karibia, dan juga Pasifik.                                                                    

       Langkah perluasan wilayah berikutnya adalah dengan  membantu kemerdekaan Kuba, negara jajahan Spanyol dan pulau terbesar di daerah Karibia, dengan perang Amerika-Spanyol pada tahun 1898. Keadaan Kuba di era 1890an adalah rakyat yang bermusuhan dengan kerajaan Spanyol, dan keinginan untuk merdeka. Keadaan itu dimanfaatkan Amerika Serikat dengan memanfaatkan semangat “jingoism” dalam masyarakat Amerika Serikat sendiri, yaitu perasaan nasionalisme yang berlebihan dan pers yang sensasional, yang tercermin dengan marahnya masyarakat Amerika Serikat saat kapal perang Maine yang berlabuh di Havana (ibukota Kuba) dihancurkan, dan hal ini dikabarkan secara sensasional oleh pers.                                                                                                  

             Singkat kata, perang itu dimenangkan oleh Amerika Serikat, dan pada 10 Desember 1898 Spanyol menyerahkan Kuba kepada Amerika Serikat sekaligus menunggu Kuba memerdekakan diri sendiri, menyerahkan Puerto Rico dan Guam sebagai ganti rugi perang, dan menyerahkan Filipina dengan bayaran US$ 20 juta. Hal ini membuat Amerika Serikat mencapai tujuan mereka, yaitu memperluas pengaruhnya di Amerika tengah, dimana terlihat dengan adanya Platt Agreement di Kuba dan penggalian Terusan Panama di Panama.                                                                                                                                                         

             Platt Agreement sendiri adalah bentuk intervensi Amerika Serikat terhadap Kuba atas bantuan Amerika Serikat membantu kemerdekaan Kuba. Isi dari Platt Agreement adalah Kuba dilarang untuk berdiplomasi dengan negara lain, perekonomian Kuba diatur oleh Amerika Serikat, Amerika Serikat boleh melakukan intervensi ke Kuba, dan Kuba harus menjual Guantanamo ke Amerika Serikat. Platt Agreement ini menjelaskan mengapa Amerika Serikat bisa memiliki penjara untuk musuh-musuhnya di wilayah negara lain. Platt Agreement ini sendiri berakhir saat tahun 1958 Fidel Castro melakukan kudeta dan mengambil alih kepemimpinan di Kuba, tapi Guantanamo tetap menjadi milik Amerika Serikat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s