KRISIS MISIL KUBA (Conclusion)

          Hasil yang didapat dari perjanjian untuk mengakhiri krisis misil Kuba ada bermacam-macam dan berbeda untuk Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Kuba. Walaupun begitu, kedepannya tidak ada ketegangan serupa yang hampir menyebabkan perang nuklir seperti di krisis misil Kuba ini.                                                                                                                                                                                                             

           Untuk Amerika Serikat sendiri, hal ini merupakan suatu kemenangan, dimana Keneddy berhasil menghindarkan korban banyak akibat perang nuklir yang mungkin bisa terjadi. Dalam pidatonya menanggapi pidato Kruschev tentang pencabutan dari pangkalan nuklir masing-masing, “an important and constructive contribution to peace.” Selain itu, pandangan publik tentang masalah ini juga menempatkan Kennedy sebagai pemenang dalam konflik dengan Kruschev dan krisis misil ini menyebabkan dibuatkan jalur khusus antara Washington dengan Moskow, dimana dimungkinkan ketegangan masih akan terus berlanjut. Efek lain dari krisis misil Kuba ini bagi Amerika Serikat adalah Amerika Serikat jadi lebih berani memakai kekuatan militernya, dimana nanti terlihat dalam perang Vietnam.                                                                                                                                                                                                                       

             Bagi Uni Soviet sendiri, khususnya Kruschev, hal ini menjadi suatu kekalahan, dimana akhirnya Uni Soviet memilih mundur dalam krisis misil Kuba ini. Tidak diumumkannya penarikan pangkalan rudal Amerika Serikat di Turki kepada publik juga membuat Kruschev dilihat sebagai pihak yang kalah. Kruschev dianggap tidak punya tenaga yang cukup besar untuk memimpin Uni Soviet, dan hal ini menyebabkan dia digeser oleh Leonid Breshnev dua tahun kemudian. Walau begitu ada anggapan kalau Uni Soviet sengaja menempatkan rudal di Kuba untuk memaksa Amerika Serikat mencabut pangkalan rudalnya di Turki.                                                                                                                                                                              

            Bagi Kuba, mundurnya Uni Soviet ini merupakan pengkhianatan bagi mereka karena tidak melibatkan Castro dalam perundingan itu. Pada kedepannya, hubungan antara Kuba dan Uni Soviet menjadi buruk. Walau begitu isi dari perjanjian antara Kennedy dan Kruschev malah memperkuat posisi dari Fidel Castro sendiri. Dalam perjanjian itu disebutkan kalau Kuba tidak akan mendapat serangan dari Amerika Serikat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s