BED-IN FOR PEACE

     

Bed-In for Peace

      Pada tahun 1965 Amerika Serikat mulai secara resmi mengirimkan tentaranya untuk berperang dengan Vietnam utara. Tindakan Amerika Serikat ini sendiri diawali dengan kekhawatiran terhadap efek domino McCarthy yang menyatakan bahwa jika satu negara jatuh kepada komunis, maka negara lain sekitarnya akan jatuh kepada komunis juga. Pada saat itu Vietnam utara sudah dikuasai oleh komunis pimpinan Ho Chi Minh.                                                                                                                            

        Tindakan pemerintah Amerika Serikat yang mengirimkan pasukan itu sendiri tidak mendapat tindakan positif dari rakyat Amerika Serikat sendiri. Hal itu terlihat dari banyaknya gerakan anti perang yang digagas oleh banyak kaum muda Amerika Serikat. Gerakan itu juga diikuti oleh banyak orang di seluruh dunia, khususnya Eropa.                                                                                                                                                        

         Pada tahun 1969 ada gerakan anti perang Vietnam bernama Bed-In for peace. Bed-In for peace  sendiri adalah kampanye perdamaian yang dilakukan John Lennon dan Yoko Ono. Mereka melakukannya dengan tinggal di kamar hotel selama beberapa minggu dan mengundang wartawan ke dalam kamarnya. Di dalam kamar itu John Lennon dan Yoko Ono menyatakan pendapat mereka tentang perdamaian. Selain itu mereka juga membuat iklan yang berisi ajakan mereka untuk perdamaian.                                                                                                             

         Bed-In for peace sendiri dilatarbelakangi oleh pandangan anti perang John Lennon dan pemanfaatan media sebagai penyebarannya. Dalam konferensi pers tentang pernikahannya, John Lennon dan Yoko Ono melakukan hal-hal yang kontroversial, seperti peluncuran album “Two Virgin”, dimana pada covernya menampilkan foto mereka berdua telanjang. Pers yang diundang John Lennon ke dalam kamarnya di hotel Amsterdam Hilton berharap John Lennon dan Yoko Ono melakukan hubungan seks, berkaitan dengan cover album “Two Virgin” yang kontroversial, tapi yang terjadi adalah mereka mengungkapkan pandangan mereka yang menentang perang. Pers sendiri akhirnya meliput semua pendapat John Lennon dan Yoko Ono, lalu menyebarkannya lewat media.                                                                                                                                                                                  

cover album Two Virgins yang kontroversial

               

         Dalam  Bed-In for peace yang pertama di Amsterdam Hilton, John Lennon dan Yoko Ono juga mengungkapkan Hair Peace dan Bed Peace. Hal itu diungkapkan dalam iklan yang dibuat oleh John Lennon dan Yoko Ono, dimana isinya mengajak masyarakat untuk memanjangkan rambut dan tinggal di kamar sebagai ungkapan anti perang Vietnam. Setelah Bed-In for peace di hotel Amsterdam Hilton, John Lennon dan Yoko Ono terbang ke Wina di Austria untuk mengadakan konferensi pers tentang Bagism. Bagism  sendiri adalah komunikasi total, dimana orang tidak bisa menilai penyampai pesannya berdasarkan penampilan dan yang ada hanyalah pesannya saja.                                                                                                                                                                                                         

         John Lennon dan Yoko Ono melanjutkan Bed-In for peace di Kanada pada bulan Mei 1969. Sebelumnya, mereka berniat melanjutkannya di Amerika Serikat, tapi mereka tidak mendapat ijin dari pemerintah Amerika Serikat berkaitan dengan penangkapan mereka karena kepemilikan narkotika. Pada bulan Mei 1969 di hotel Queen Elizabeth, John Lennon dan Yoko Ono merekam lagu “Give Peace a Chance” bersama Timothy Leary, Tommy Smoothers, dan Hare Krishna. Lagu itu akhirnya direkam oleh Canadian Broadcasting Corporation dan sesi rekaman itu dihadiri oleh banyak reporter yang meliput acara Bed-In for peace  dari John Lennon.                                                                                                                                 

        Pengaruh dari Bed-In for peace bisa terlihat dari lagu “Give Peace a Chance” yang dijadikan hymne bagi para aktivis anti perang Vietnam. Lagu itu dinyanyikan oleh setengah juta demonstran di Washingtion D.C. pada Vietnam Moratorium Day, yang kedua pada 15 Oktober 1969. Tema lagunya yang sangat umum, “all we are saying is give peace a chance” yang diulang-ulang membuat lagu itu sampai sekarang masih dipakai sebagai hymne gerakan perdamaian di seluruh dunia.                                                                                                                                                              

         Hal lain yang penting dalam Bed-In for peace adalah peranan media. Selama perang Vietnam, televisi banyak menyiarkan tentang perang Vietnam, dimana “ibu menyaksikan penderitaan dan kematian anaknya pada berita jam enam.”  Bed-In for peace dan gerakan anti perang lainnya yang ditayangkan televisi membuat opini masyarakat Amerika Serikat tentang perang Vietnam berubah. Untuk Bed-In for peace, iklan dari John Lennon dan Yoko Ono tentang Hair Peace dan Bed Peace  membuat televisi makin banyak menyiarkan tentang anti perang.

2 thoughts on “BED-IN FOR PEACE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s