BLACK POWER DALAM SEJARAH AMERIKA SERIKAT (2)

Stokely Carmichael
Stokely Carmichael

Menjelaskan Stokely Carmichael Dari Sudut Historiografi

Jika dilihat dari sudut historiografi Amerika, era 1960an adalah era New Left Historiography. Era ini ditandai oleh banyaknya konflik yang terjadi, sesuai dengan semangat jaman pada saat itu. Tahun 1960an dalam sejarah Amerika Serikat adalah era yang banyak perubahan, dimana ada counterculture, perang Vietnam, dan terutama Civil Right Movement, lalu perubahan tidak akan ada bila tidak ada konflik. Ciri lain dari era ini adalah “history from bottom up”, sejarah yang berfokus pada masyarakat dan ditulis berdasar pengalaman mereka. Selain itu, kebanyakan dari isi penulisan pada era ini adalah bagaimana masyarakat sampai berkonflik.                                                                                                                                                                                                          

Salah satu buku yang ditulis Stokely Carmichael pada era 1960an ini adalah Black Power, yang ditulisnya bersama Charles Hamilton. Buku Black Power ini berisi pemikiran dari Stokely Carmichael sendiri, tentang politik pemisahannya, dan ajakan untuk bangga terhadap “kehitaman” mereka. Latar belakang dari hidup Carmichael sendiri bisa menjelaskan mengapa dia memiliki pemikiran seperti ini, yaitu pengalaman sampai dua puluh tujuh kali ditangkap polisi dan serangan dari Ku Klux Klan saat Freedom Riders. Carmichael sendiri juga mengatakan kalau caranya ini membedakan dia dengan pejuang hak sipil yang lain.                                                                                                                                                                                                

Isi dari buku Black Power ini sendiri cukup bisa menjelaskan bagaimana ciri New Left Historioraphy. Isi buku ini adalah tentang ide pemisahan kulit hitam dengan kulit putih, yang berarti adanya konflik disana. Konflik yang terjadi tidak hanya antar warna kulit, tapi juga antara kulit hitam sendiri. Pandangan Martin Luther King jr dan Stokely Carmichael sendiri yang bertolak belakang juga menandakan ada konflik antar pejuang hak sipil. Melihat latar belakangnya juga, Stokely Carmichael menulis dengan metode “bottom up”, berdasar pada masyarakat, khususnya kulit hitam, dan Carmichael menulis ini berdasarkan pengalaman dia menjadi pejuang hak sipil.

Black Power Dalam Sejarah Amerika Serikat

Dalam buku Garis Besar Sejarah Amerika, yang merupakan buku sejarah “resmi” dari pemerintah Amerika Serikat, porsi yang diberikan untuk perjuangan hak sipil dari Stokely Carmichael tidak terlalu besar. Tentang Stokely Carmichael, hanya terdapat dua kalimat saja. Bahkan tidak ada penjelasan sama sekali tentang Black Power. Martin Luther King jr malah terlihat mendapat porsi yang lebih besar, bahkan ucapannya yang paling terkenal dalam pidatonya “I Have a Dream” menjadi kata pembuka dalam bab XII yang berjudul Dekade-Dekade Perubahan.                                                                                                                                                           

Kenyataan seperti itu tidak lepas dari semangat jaman saat buku Garis Besar Sejarah Amerika ini dibuat. Buku ini dibuat pada Februari 2004, dan jika dilihat dari sudut historiografi Amerika, era ini adalah era Neo-Conservative Historiography. Ciri paling jelas dari era ini adalah menekankan nilai tradisi Amerika, melihat Amerika Serikat sebagai negara yang stabil, mereka berusaha menekan konflik yang ada, dan menyangsikan kebenaran politik dari sejarawan New Left. Selain itu sejarawan Neo-Conservative menyatakan dirinya sebagai non ideologi dan objektif.                                                                                                                                                     

 Kenyataan bahwa buku Garis Besar Sejarah Amerika beraliran Neo-Conservative adalah benar. Era 1960an yang dibahas pada bab XII banyak menutupi konflik yang banyak terjadi di Amerika Serikat. Biarpun konflik itu ditulis, maka konflik itu ditulis seminimal dan dengan bahasa yang sehalus mungkin. Konflik yang ada tidak ditulis dengan cukup mendetail, berbeda dengan tulisan yang membahas tentang, contoh saja, kemenangan Amerika Serikat dalam perang Pasifik saat melawan Jepang tahun 1945.                                                                                                                                                                 

Semangat jaman yang ada juga mendukung mengapa Black Power tidak mendapat porsi yang cukup besar dalam buku Garis Besar Sejarah Amerika. Setelah tidak adanya lagi Uni Soviet pada tahun 1992, otomatis Amerika Serikat tidak mempunyai negara “pesaing”, dan hal ini adalah kesempatan bagi Amerika Serikat untuk menyebarkan nilai-nilainya kepada dunia. Penyebaran nilai-nilai itu juga salah satunya dilakukan dengan dibuatnya buku Garis Besar Sejarah Amerika ini, dan memang dengan meminimalkan kemunculan konflik dalam buku ini, maka orang yang membaca akan melihat Amerika Serikat sebagai negara yang stabil.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s